Senin, 14 Januari 2013

SUARA ANEH KETIKA MELINTASI JEMBATAN



Sebuah pertanyaan request dari Cerpen Horor , yang ditanyakan adalah:

“Saya punya satu rekues pertanyaan: "Mengapa saat melewati jembatan, kita mendengar desis suara ban kendaraan sedikit berbeda dengan jalan normal / biasa."

Sebelum membahas misteri tersebut ada beberapa prinsip dasar mengenai “bunyi” di bawah ini.

Jika kalian berminat, bacalah dulu pengantar yang menjemukan ini.
Kalau tidak berminat : lewati saja sampai ada tulisan ----[END]--- yang kedua.

  • Suhu udara berpengaruh pada cepat rambat bunyi – semakin rendah suhu udara, maka cepat rambat bunyi semakin bertambah, karena kerapatan udara akan bertambah seirng dengan penurunan suhu.
  • Gema adalah bunyi pantul yang terdengar setelelah bunyi asli.
  • Gema terjadi jika bunyi dipantulkan oleh suatu permukaan dan dipantulkan kembali oleh permukaan tersebut kepada kita setelah bunyi asli [sumber suara] dikeluarkan.
  •  Untuk menghasilkan “gema” yang bunyinya sama seperti “suara asli” dan didengar dengan jelas, “bidang pantul” setidaknya berjarak 16.2 meter dari sumber suara.
---------------------------

  • Telinga manusia tidak dapat membedakan “bunyi pantul” dengan “suara asli” jika jeda waktu pantul lebih kecil dari 1/10 detik [dan ini disebut “gaung” atau “kerdam”].
  • Bunyi pantul yang datangnya hampir bersamaan dengan bunyi asli dapat memperkuat bunyi asli.
  • Contohnya: suara Ibu Guru [#uhukk…] di dalam kelas lebih nyaring, jika dibandingkan ketika di lapangan basket.
  • Gaung (disebut juga ‘kerdam’ ) adalah bunyi pantul yang sebagian masuk bersamaan dengan bunyi asli, atau bunyi pantul yang datang sebelum bunyi asli selesai diucapkan.
  • Gaung dapat menimbulkan gangguan pada bunyi, karena bunyi asli tidak jelas.

----[END]---

Bunyi-Bunyi Misterius Ketika Melintasi Jembatan

Bila kalian belum pernah mendengar suara misterius itu, bukalah kaca jendela kalian ketika melintasi jembatan. Maka akan terdengar suara seperti desisan dan suara-suara lain yang akan hilang tiba-tiba setelah kalian selesai melintasi jembatan.
Suara misterius ini akan semakin nyaring dan jelas terdengar bila malam hari maupun setelah hujan.


Bunyi misterius tersebut berasal dari 3 sumber bunyi, yaitu ban, mesin dan suara yang ditimbulkan oleh gesekan udara kendaraan bermotor yang kita naiki, serta Jenis Jembatan yang kita lalui.

1. Bunyi Ban
Bunyi ban ini dipengaruhi oleh beberapa faktor:
a. Jenis Ban : jenis ban rimba [untuk off-road] menimbulkan noise yang sangat mengganggu bila dipakai pada jalan raya. Suara ini berasal dari gesekan ‘motif/kembang’ ban dengan udara. Pada jalan raya, jenis ban rimba ini mengeluarkan suara seperti dengungan.
Ban yang diperuntukkan khusus untuk jalan raya noise yang ditimbulkan nyaris bisa diatasi. Misalnya ban radial.

 [jenis ban]

b. Permukaan Jalan : permukaan jalan dan jenis jalan juga mempengaruhi bunyi, misalnya di jembatan itu terdapat pasir halus [maupun air] akan menimbulkan suara desis yang lebih kentara. 

 [jenis permukaan jalan]

2. Bunyi Mesin
Bunyi mesin juga mempengaruhi, antara lain jenis mesin [bensin atau solar, maupun motor listrik], peredam suara pada ruang mesin dan ruang klnalpot, pemakaian gigi / transmisi. 

3. Gesekan Udara
Gesekan udara ini terjadi pada grill depan [kisi-kisi udara], kipas pendingin yang digunakan pada radiator mesin dan kipas AC serta ban.

4. Jenis Jembatan
a. Jenis jembatan beton sederhana

 [jembatan beton di desa Sumberejo, Banyuputih, Jatim]

b. Jenis jembatan tipe Calender Hamilton

 [tipe Calender Hamilton]

c. Jenis Jembatan Transfield

 [Jembatan Poncol, Jateng - dengan tipe Transfield]
Jembatan dengan model Transfield terakhir ini mempunyai noise yang lebih tinggi  dibandingkan dengan jembatan tipe beton sederhana. Hal ini diakibatkan oleh bidang pantul yang lebih luas / lebih banyak.
Kalau jembatan kayu – lebih nyaring suara kayunya dibanding suara dari kendaraan kalian.

Pantulan Ketiga Sumber Bunyi
Ketiga sumber bunyi tersebut bekerja pada saat yang bersamaan.
Karena “bunyi pantul” yang datangnya hampir bersamaan dengan bunyi asli dapat memperkuat bunyi asli.
Maka “Suara Ban”, “Bunyi Mesin” dan “Gesekan Udara” akan menjadi lebih nyaring ketika melewati jembatan.
Sedangkan bunyi yang tidak dipantulkan akan bergerak menjauhi jembatan.
Ilustrasinya seperti gambar di bawah ini:

 [suara yang tidak dipantulkan]
Suara yang tidak dipantulkan ini sangat mengganggu pemukiman disekitarnya.

Ada dua macam bunyi yang sampai ke telinga kita, yaitu:
1. Bunyi yang ber-irama dan beraturan
Bunyi ini adalah pantulan bunyi yang berasal dari “pagar jembatan”, maupun dari “kerangka jembatan” yang kemudian sampai ke telinga.
[kalau “tiang jembatan” letaknya di bawah jembatan – iya, dah tau]
= suara-suara itu berasal dari pantulan suara yang dipantulkan oleh pagar / kerangka baja di sisi kiri dan kanan jembatan.
= selain dari sisi kiri dan kanan, suara itu juga dipantulkan dari arah atas kerangka jembatan [tipe Transfield].
= karena bidang pantulan itu tidak sama jarak dan bentuk bidang pantulnya, maka penerimaan pantulan suara oleh telinga kita juga berbeda-beda.
= tiang pagar dan kerangka baja di jembatan kan mempunyai jarak yang teratur, kalau kita perhatikan - tiap pagar/kerangka akan memantulkan bunyi. 1 tiang pagar akan memantulkan bunyi "WiiZZZ...!" . dan kalau kita berkendara di jembatan itu akan berbunyi "WiiZZZ...!" - "WiiZZZ...!" - "WiiZZZ...!" sampai tiang pagar terakhir.

2. Bunyi desis yang datar [flat] dan konstan
= sumber suara berasal dari gesekan ‘motif/kembang’ ban dengan udara- pasir halus - aspal.
= ditambah dengan suara mesin [bedakan dengan “suara knalpot”]
= kemudian suara “desis” itu sendiri dipantulkan oleh beton cor [trotoar] yang ada di kedua sisi jembatan kemudian sampai di telinga kita.

Mengapa desisnya berbeda dan terdengar lebih nyaring?
Hal ini diakibatkan oleh 3 sebab:

  1. Bunyi pantul yang datangnya hampir bersamaan dengan bunyi asli dapat memperkuat bunyi asli.
  2. Telinga manusia tidak dapat membedakan “gema atau Kerdam” dengan “suara asli” jika jeda waktu pantul lebih kecil dari 1/10 detik.
  3. Gaung atau kerdam ini dapat menimbulkan gangguan pada bunyi, karena bunyi asli tidak jelas lagi.

 [trotoar jembatan]

Contoh Soal:
Begitu ada kilat kita dengarkan bunyi guntur-nya, umpamanya setelah ada kilat,
guntur baru terdengar 5 sekon,
sedangkan kita tahu bahwa jarak sumber petir itu dengan cepat rambat bunyi di udara 340 m/s.
Ada 2 penyelesaian soal dalam kasus ini.
1. Penyelesaian secara FISIKA adalah:
Diketahui:
t = 5 s
V = 340 m/s
Maka  s = v . t
= 340 m/s . 5 s
= 1700 m
Jadi jarak antara sumber bunyi [guntur] dan telinga adalah 1.7 kilometer.

2. Penyelesaian secara ADAT adalah ketika muncul pertanyaan :
“Mengapa demikian? Mengapa Petir dulu yang terlihat, baru kemudian suara guntur?”
Ini tidak lain karena bila dilihat dari samping, mata terletak lebih ke depan dibandingkan telinga.
Jadi, mata lebih dulu melihat – baru kemudian – giliran telinga mendengar.

-----------------------


Catatan: apabila mendengar suara lain, seperti suara menangis, suara tertawa, atau suara-suara ganjil lainnya di jembatan. Segera tutup jendela. Suara tersebut tidak dapat dijangkau oleh hukum fisika maupun ranah logika.
Dan kalian juga sudah tau… suara apa itu.


Lebih lanjut mengenai “Jenis / Macam Bunyi - Gelombang Bunyi – Pantulan Bunyi - Efek Doppler dan berbagai Rumus Fisika-nya” dapat kalian donlot disini dan disini

Sumber Foto:
Jenis jembatan
wiryanto.wordpress.com  [Wiryanto Dewobroto]
panoramio.com [Totok.Suyitno.SPG79]

suara yang tidak dipantulkan

ban

peredam bunyi

8 komentar:

  1. Ada apdetan ternyata...
    mau bilang: Petromax.
    :v

    Penjelasan tekhnikal Fisikanya saya skip, cuma bisa garuk kepala. -___-" Guru fisika kelas 1 SMA saya bikin saya trauma sama fisika. nyahaha...
    Penjelasan tentang suara-suara ganjil di jembatan kayaknya bakalan menarik kalo dikupas.
    :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. = link referensi untuk unduhan itu adalah buku Sekolah Dasar / Madrasah Ibtidaiyah Kelas 2 dan dilengkapi dengan gambar-gambar yang menarik.
      [bayangkan, kelas 2 SD/MI] pantesan Fisika Kelas 1 SMA bisa bikin trauma] :D

      = ALAMAKJANG..., EnHaaaa! berat kali permintaan nko ini...
      XD

      Hapus
    2. anak-anak SD jaman sekarang memang dituntut untuk lebih pinter-pinter. >_<


      btw, bukankah lebih menarik untuk mengupas suara cekikikan di atas jembatan pada malam hari?
      ~penelitian dan pengamatan dilakukan secara langsung.
      ~tak perlu menghitung pakai rumus-rumus, cukup pergi ke Tekape, sambil bawa recorder. Siapa tahu narasumber atau objek penelitian bersedia diwawancara: "mengapa suka cekikikan di atas jembatan?" misalnya.
      ~hasil penelitian mungkin akan membuahkan sebuah teori baru.
      :P

      Hapus
  2. Artinya tetap jembatan itu menakutkan untuk dilewati, terutama malam hari, sepi dan sendiri :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha.. iya, tetap saja, Bro. XD
      beda sama jembatan gantung yang dari kayu, tambah banyak yang lewat - jadi tambah menakutkan

      :D

      Hapus
    2. (Y) buat 2 komentar di atas. wkwkwkwk...

      Hapus
  3. Artinya tetap jembatan itu menakutkan untuk dilewati, terutama malam hari, sepi dan sendiri :D.

    Bergabunglah dengan kami di www.senang77.net
    Tempat bermain POKER paling FAIR, AMAN DAN TERPERCAYA!!
    Nikmati bonus turn over 0.3% setiap Minggunya
    Hanya di www.senang77.net anda dapat merasakan KENYAMANAN bermain POKER
    BUKTIKAN!!

    BalasHapus

Penerbitan komentar pada blog ini tidak melalui moderasi.
Apabila berkomentar dalam keadaan "login", maka avatar Anda akan disertakan. Kamsudnya-dikasih pas foto :D